Home Olahraga Survei LSI: Kepuasan Kinerja Erick Thohir untuk Piala Dunia U-20 di Angka...

Survei LSI: Kepuasan Kinerja Erick Thohir untuk Piala Dunia U-20 di Angka 80,6 Persen

47
0

Lingkaran Survey Indonesia (LSI) telah melakukan survey terhadap kinerja Ketua Umum PSSI Erick Thohir untuk memperjuangkan Piala Dunia U-20 2023. Hasilnya, publik sepakat Erick Thohir telah berusaha maksimal.

Penilaian terhadap kerja Erick Thohir di pusaran Piala Dunia U-20 muncul dalam hasil jajak pendapat Lingkar Survei Indonesia (LSI) pada Maret 2023.

Survei tersebut menggunakan metode random digit dialing atau panggilan nomor telepon secara acak dengan sampel sebanyak 1.229 responden.

Berdasarkan survey yang telah dilakukan, 80,6 persen mengaku sudah puas dengan kinerja Erick Thohir. 12,9 persen lainnya tidak puas gara-gara lobi PSSI yang gagal dengan FIFA.

Survei LSI soal penilaian publik terhadap kinerja Erick memiliki tingkat kesalahan atau margin of error sebesar 2,9 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

Hasilnya, sebanyak 80,6 persen suara meyakini Erick Thohir telah berjuang maksimal agar FIFA tidak mencabut status tuan rumah Piala Dunia U-20 dari Indonesia.

Kepuasan publik terhadap Ketua Umum PSSI Erick Thohir dianggap sudah berjuang maksimal untuk dapat mewujudkan pelaksanaan Piala Dunia U-20 2023 di Indonesia.

Anggapan itu muncul meskipun FIFA membatalkan penyelenggaraan ajang tersebut di Tanah Air.

Adapun persentase suara yang tidak puas dengan upaya lobi Erick sebesar 12,9 persen. “Jika melihat usaha apa yang dilakukan Erick Thohir sudah maksimal.”

“Masyarakat juga menilai hal itu dan saya sependapat. Hanya saja pemerintah tidak bisa mengontrol aksi-aksi politisi kita menyangkut soal isu penolakan Israel,” kata pengamat sepak bola Kesit B. Handoyo.

“Seandainya tegas sejak awal, situasinya tidak akan semakin parah. PSSI jadi korban. Dalam situasi yang begini, meski sudah maksimal, sulit bagi Erick Thohir untuk memperbaiki keadaan.”

“Meski demikian, kita patut bersyukur, FIFA tidak menjatuhkan sanksi berat,” ujar dia menambahkan.

Selain menilai perjuangan Erick Thohir, dalam jajak pendapat yang dilakukan LSI itu terdapat pula suara yang meminta urusan olahraga jangan dicampur dengan masalah politik.

Sebanyak 79,6 persen menjawab setuju, sedangkan 12,0 persen menjawab tidak atau kurang setuju.

Dukungan publik agar Indonesia dapat menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 juga terlihat pada pertanyaan lain jajak pendapat tersebut.

Sebanyak 64,1 persen menyayangkan penolakan yang terjadi sehingga FIFA membatalkan status Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia, sedangkan 28,7 persen menjawab tidak masalah FIFA membatalkan Indonesia sebagai tuan rumah.

“Aturan main di olahraga sudah jelas, berbeda dengan politik. Jika mau jadi tuan rumah hajatan besar olahraga, kita tidak bisa menolak negara-negara yang tidak punya hubungan diplomatik untuk datang dan bertanding,” kata Kusnaeni.

FIFA membatalkan Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 setelah munculnya gejolak penolakan kedatangan salah satu tim peserta, Israel, oleh beberapa pihak di tanah air.

Setelah itu FIFA menjatuhkan sanksi relatif ringan kepada PSSI, yakni hanya berupa pembekuan pendanaan FIFA Forward, dan bukan larangan mengikuti kompetisi internasional atau sanksi berat lainnya.

Adapun Erick Thohir menilai keputusan FIFA ini sebagai kartu kuning bagi sepak bola Indonesia.

Ia pun berharap proses transformasi sepak bola Indonesia bisa berjalan baik. Apalagi setelah batal menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20. ” Kemudian FIFA tetap berkomitmen akan membantu proses tersebut,” kata dia.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here