Home Nasional Akademi Jakarta: Demokrasi Kita Sedang Dilemahkan

Akademi Jakarta: Demokrasi Kita Sedang Dilemahkan

32
0

Akademi Jakarta mengeluarkan pernyataan sikap terkait dengan situasi politik nasional menjelang Pemilihan Presiden 2024.

Ada enam poin pernyataan yang ditujukan kepada penyelenggara negara, lembaga pemerintah, lembaga-lembaga survei, media massa, tim sukses dan partai politik, serta masyarakat luas.

Intinya, menurut Akademi Jakarta, pelbagai gejala sosial politik akhir-akhir ini menunjukkan situasi kebangsaan sedang mengarah kepada kehancuran nalar publik.

“Nalar publik diperlukan sebagai kesadaran kritis masyarakat untuk bisa menilai berbagai peristiwa, termasuk gagasan dan kebijakan yang semestinya didasarkan dan ditujukan pada kemaslahatan umum,” kata sastrawan Seno Gumira Ajidarma, Ketua Akademi Jakarta, di Taman Ismail Marzuki, Jakarta, (4/12/2023).

Poin pertama pernyataan Akademi Jakarta mengungkapkan bahwa manipulasi terhadap konstitusi merupakan wujud pengabaian prinsip-prinsip demokrasi. Praktik ini, karenanya, tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Mereka juga mengingatkan bahwa keberpihakan lembaga pemerintah kepada kontestan Pemilihan Presiden, “kontestan mana pun, dengan alasan apa pun, tidak dapat dibenarkan.”

Sebab, jauh lebih penting adalah pencapaian sistem politik yang demokratis, di atas kemenangan kekuasaan salah satu kontestan.

Akademi Jakarta juga mengingatkan kepada media massa dan lembaga-lembaga survei untuk tunduk pada kaidah-kaidah kerja dan profesinya. Kode Etik Jurnalistik melarang wartawan untuk berpihak kepada peserta pemilihan umum dalam pemberitaannya.

Terhadap lembaga-lembaga survei, Akademi Jakarta mewanti tentang etika ilmu pengetahuan yang memagari peneliti dari masuknya kepentingan politik ke dalam riset mereka.

“Pernyataan hari ini sekaligus menegaskan kembali Maklumat kami yang berjudul ‘Cegah Penghancuran Nalar Publik’ pada tahun 2022,” imbuh Wakil Ketua Akademi Jakarta, Karlina Supelli.

“Maklumat itu menggarisbawahi tentang menguatnya gejala praktik politik kekuasaan demi kekuasaan, alih-alih politik demi kebaikan hidup bersama,” kata Karlina.

Akademi Jakarta adalah suatu dewan kehormatan independen beranggotakan tokoh seniman dan/atau budayawan yang didirikan 24 Agustus 1970. Pertama kali dikukuhkan oleh Gubernur Jakarta Ali Sadikin.

Rintisan pendiriannya dimulai tahun 1968, setelah Taman Ismail Marzuki diresmikan. Akademi ini merupakan dewan penasihat bagi Gubernur Jakarta dalam bidang kesenian dan kebudayaan (dalam arti luas).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here