Home Uncategorized Biar Ada Mobil Listrik Buatan RI, Prabowo Janji Lanjutkan Hilirisasi Era Jokowi

Biar Ada Mobil Listrik Buatan RI, Prabowo Janji Lanjutkan Hilirisasi Era Jokowi

32
0

Kandidat Calon Presiden nomor urut 2, Prabowo Subianto menegaskan akan melanjutkan program hilirisasi yang digagas Presiden Joko Widodo (Jokowi). Prabowo mengatakan ada 21 komoditas yang bakal jadi fokus hilirisasi bila dirinya terpilih jadi presiden.

Mulai dari batu bara, nikel, timah, tembaga, bauksit, besi baja, emas perak, aspal buton, minyak bumi, hingga gas bumi.

Hal ini disampaikannya saat berbicara pada uji publik dihadapan kader Muhammadiyah yang berlangsung di Universitas Muhammadiyah Surabaya (UMS), jumat (24/11/2023).

“Esensinya, kami akan melanjutkan pondasi yang sudah kuat dilakukan pak Jokowi dan presiden-presiden sebelumnya,” kata Prabowo.

Lebih jauh Prabowo mengatakan, untuk komoditas perkebunan dan kelautan ada kelapa, kelapa sawit, karet, biofuel, kayu log, getah pinus, udang, perikanan tangkap, rajungan, rumput laut, hingga garam.

“Kita akan teruskan hilirisasi. Hilirisasi kita punya 21 komoditas, 21 itu dan kita sudah punya petanya, strateginya, kita ada rencananya, 21 komoditas yang nilainya bertambah berpuluh kali,” jelas Prabowo dalam acara dialog terbuka Muhammadiyah yang disiarkan virtual di YouTube Muhammadiyah Channel, Jumat (24/11/2023)..

Salah satu produk hilirisasi dari komoditas-komoditas tadi, khususnya komoditas nikel adalah kendaraan listrik. Menurutnya, Indonesia nantinya akan bisa menjadi produsen kendaraan listrik besar dunia.

Dengan percaya diri, Prabowo mengatakan Indonesia nantinya tidak akan lagi jadi negara yang cuma jadi pasar otomotif negara maju, salah satunya Jepang.

“Nikel akan kita naikkan 67 kali, nanti kita akan bikin mobil-mobil buatan Indonesia dari listrik. Kita tidak mau hanya jadi pasar orang lain, maaf yang mulai duta besar Jepang, saya hormat sama Jepang tapi kita tidak mau jadi pasar Anda. Kita mau jadi mitra Anda, sahabat Anda,” beber Prabowo.

Sebagai contoh saja, sejauh ini hilirisasi nikel sudah menghasilkan nilai tambah sangat besar. Urusan ekspor saja, sebelum ada pelarangan ekspor di 2017 nilai ekspor nikel cuma US$ 3,3 miliar. Setelah ada pelarangan ekspor nikel jumlahnya naik menjadi US$ 33 miliar di 2022.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here