Home Nasional Presiden Jokowi Balas Kritikan Sekjen PDIP Soal Food Estate Kejahatan Lingkungan

Presiden Jokowi Balas Kritikan Sekjen PDIP Soal Food Estate Kejahatan Lingkungan

27
0

Pernyataan Sekretaris Jenderal PDIP Hasto Kristiyanto yang mengatakan bahwa proyek food estate merupakan kejahatan lingkungan mendapat respon dari Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Presiden Jokowi menyampaikan bahwa proyek lumbung pangan atau food estate merupakan hasil kolaborasi kementerian dalam upaya mengantisipasi terjadinya krisis pangan di Indonesia.

Menurutnya, kolaborasi tersebut juga merupakan satu proses yang tidak dapat terpisahkan.

Presiden Jokowi mengatakan bahwa proyek tersebut melibatkan beberapa kementerian, seperti Kementerian Pertanian, Kementerian PUPR, dan Kementerian Pertahanan.

“Ya itu yang kerja itu beberapa kementerian. Ada kementerian teknisnya Kementerian Pertanian, ada yang membuat land clearing, irigasi itu ada di Kementerian PU, ada yang berkaitan dengan cadangan strategis bisa juga di (Kementerian) Pertahanan,” ujar Presiden kepada awak media, (18/8/2023).

Presiden juga menegaskan bahwa proyek lumbung pangan dibutuhkan untuk menampung cadangan pangan nasional. Apalagi, saat ini hampir semua kawasan masih menghadapi krisis pangan yang berdampak pada kenaikan harga bahan pangan.

“Yang namanya lumbung pangan, food estate itu harus untuk cadangan baik cadangan strategis, maupun nanti memang melimpah betul enggak apa-apa untuk ekspor karena negara lain membutuhkan sehingga dalam rangka ke sana,” katanya.

Disampaikan Presiden Jokowi, pengembangan lumbung pangan di sejumlah daerah di Tanah Air bukan hal yang mudah untuk dilakukan. Angka keberhasilan panen pada tanaman akan meningkat dan mulai normal pada tanaman keenam atau ketujuh.

“Tanaman pertama biasanya gagal, nanem kedua masih paling-paling bisa berhasil 25 persen. Biasanya ketujuh, keenam baru biasanya pada kondisi normal. Jadi tidak semudah yang kita bayangkan,” lanjutnya.

Presiden Jokowi juga menyampaikan bahwa berbagai permasalahan pada proyek lumbung pangan dapat terus terjadi. Untuk itu, pemerintah akan melakukan evaluasi dan koreksi untuk mendapatkan hasil yang diharapkan.

“Jadi semuanya akan diperbaiki dan semuanya harus dievaluasi, harus dikoreksi, harus diulang. Kalau kita enggak berani, baru gagal pertama sudah mundur sampai kapan pun lupakan,” tandas Presiden Jokowi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here