Home Nasional Pemerintah Resmi Buka Seleksi Calon ASN Melalui Sekolah Kedinasan

Pemerintah Resmi Buka Seleksi Calon ASN Melalui Sekolah Kedinasan

54
0

Masyarakat yang tertarik untuk menjadi aparatur sipil negara (ASN), kini bisa mengikuti seleksi calon ASN. Pemerintah secara resmi membuka penerimaan calon taruna, praja, dan mahasiswa untuk jalur sekolah kedinasan.

Angggota masyarakat yang berminat dapat mendaftarkan diri mulai tanggal 1 hingga 30 April 2023 melalui situs Sistem Seleksi Calon Aparatur Sipil Negara Badan Kepegawaian Negara (SSCASN-BKN) di sscasn.bkn.go.id.

“Masyarakat agar menyiapkan diri dan dokumen yang diperlukan dalam seleksi sekolah kedinasan ini,” ujar Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Abdullah Azwar Anas, dalam pernyataan tertulisnya, (27/03/2023).

Anas mengungkapkan, jumlah kebutuhan formasi yang disetujui saat ini adalah sebanyak 4.138 formasi yang terdapat di tujuh instansi pemerintah.

“Untuk sementara, sudah kami petakan ada 4.138 kebutuhan di sekolah kedinasan pada tujuh instansi. Masih ada sekolah kedinasan yang sedang kita kaji bersama kementerian terkait,” ujarnya.

Lebih lanjut Menteri PANRB menegaskan bahwa seleksi ASN melalui jalur sekolah kedinasan ini bersifat transparan dan objektif sesuai dengan kemampuan pelamar saat melakukan tes.

“Kami tegaskan bahwa tidak akan ada calo, atau bentuk kecurangan lainnya. Sebab sistem yang sudah kami bangun sangat transparan, bahkan nilainya bisa dilihat secara real-time,” ujar Anas.

“Jadi jangan percaya kalau ada yang menjanjikan bisa memasukkan ke sekolah-sekolah kedinasan,” tegasnya.

Tujuh instansi yang membuka pendaftaran tahun ini, yaitu:

1. Kementerian Keuangan (Kemenkeu), sebanyak 1.100 formasi:
Politeknik Keuangan Negara – Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (PKN – STAN)

2. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), sebanyak 80 formasi: Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG)

3. Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham), sebanyak 525 formasi: Politeknik Ilmu Pemasyarakatan (Poltekip) dan Politeknik Imigrasi (Poltekim)

4. Badan Pusat Statistik (BPS), sebanyak 500 formasi:
Politeknik Statistika – Sekolah Tinggi Ilmu Statistik (STIS)

5. Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), sebanyak 125 formasi:
Politeknik Siber dan Sandi Negara (Poltek SSN)

6. Badan Intelijen Negara (BIN), sebanyak 400 formasi:
Sekolah Tinggi Intelijen Negara (STIN)

7. Kementerian Perhubungan (Kemenhub), sebanyak 1.408 formasi, meliputi:
Politeknik Transportasi Darat Indonesia (PTDI-STTD), Politeknik Perkeretaapian Indonesia Madiun, Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan Tegal, Politeknik Transportasi Sungai Danau Penyeberangan Palembang.

Politeknik Transportasi Darat (Poltrada) Bali, Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran Jakarta, Politeknik Ilmu Pelayaran Makassar, Politeknik Pelayaran Surabaya, Politeknik Ilmu Pelayaran Semarang.

Politeknik Pelayaran Sumatera Barat, Politeknik Pelayaran Banten, Politeknik Pelayaran Malahayati Aceh, Politeknik Pelayaran Barombong.

Politeknik Pelayaran Sorong, Politeknik Pelayaran Sulawesi Utara, Politeknik Penerbangan Indonesia Curug, Politeknik Penerbangan Makassar.

Politeknik Penerbangan Medan, Politeknik Penerbangan Surabaya, Akademi Penerbang Indonesia Banyuwangi, Politeknik Penerbangan Jayapura, Politeknik Penerbangan Palembang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here