Home Nasional Jokowi Resmikan Pengoperasian Kereta Api Makassar-Parepare

Jokowi Resmikan Pengoperasian Kereta Api Makassar-Parepare

44
0

Kepala Negara didampingi Ibu Negara Iriana Joko Widodo meresmikan pengoperasian jalur kereta api lintas Makassar-Parepare antar Maros-Barru dan Depo Kereta Api Maros.

Peresmian tersebut ditandai dengan mendorong tuas sirene dan penandatanganan prasasti. berlangsung di Depo Kereta Api Maros, Kabupaten Maros, (29/3/2023).

“Dengan mengucap bismillahirrahmanirrahim pada siang hari ini saya resmikan pengoperasian jalur kereta api Makassar-Parepare Antar Maros-Barru dan Depo Kereta Api Maros,” kata orang nomor satu di Indonesia itu.

Presiden Joko Widodo berharap kereta api tersebut dapat melancarkan pergerakan penumpang dan barang, mendukung potensi pariwisata, serta memacu pertumbuhan ekonomi kita.

Serta semakin memperkuat peran Sulsel sebagai hub di Indonensia timur.

Dalam sambutannya, Presiden menekankan bahwa pembangunan transportasi publik di daerah merupakan hal mendasar untuk membangun konektivitas antardaerah.

“Hampir di semua pulau besar kemudian di kota-kota, utamanya ibu kota kita ini terlambat dalam membangun transportasi publik, transportasi massal utamanya terlambat, padahal itu hal yang sangat basic untuk menghubungkan antarprovinsi, antarkota dan kabupaten,” kata Presiden.

Untuk itu, Presiden menyambut baik dimulainya pengoperasian jalur kereta api lintas Makassar-Parepare dengan trayek awal dari Maros ke Barru.

Kepala Negara juga optimistis jalur kereta api tersebut nantinya dapat terhubung hingga ke bagian utara Pulau Sulawesi di Kota Manado.

“Saya sangat senang dan menghargai apa yang sudah kita mulai ini jalur kereta api Trans-Sulawesi yang nantinya insyaallah akan sambung menyambung dari Makassar sampai ke utara di Sulawesi Utara di Manado,” tambah Presiden.

Dengan mulai beroperasinya jalur tersebut, Presiden meyakini daya saing secara nasional akan makin meningkat.

Selain itu, menurutnya kereta api akan menjadi pilihan yang tepat bagi masyarakat dan pengusaha sebagai alat transportasi penumpang maupun barang dengan tarif yang mudah dijangkau.

“Ini kalau nanti betul-betul sudah keretanya banyak ada untuk penumpang, ada untuk wisata,  ada untuk barang, ini akan memberikan daya saing, competitiveness negara kita akan makin baik karena barang diangkut dengan alat transportasi yang murah bukan oleh yang lain-lainnya,” lanjutnya.

Turut hadir dalam peresmian tersebut yaitu Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, Gubernur Sulawesi Selatan Andi Sudirman Sulaiman, dan Bupati Maros Chaidir Syam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here